Thursday, December 01, 2016

Daycare o daycare

Judul nya suka lebaaaay... Padahal cuma pengen cerita yang inti nya.. Jangan terlalu percaya dengan review emak2 di forum-forum. Walau bisa jadi bahan yang perlu diperhatikan sie tapi jangan langsung jadi patokan untuk memilih daycare tanpa mengecek lebih lanjut.

Eyke kemaren sempat galau gara-gara review daycare AL Falah yang di kalibata city di forum emak2 kota dibilang management nya ga bagus. Dan review homeydaycare di deket jagakarsa (deket rumah yang kita mo pindah) bagus plus ada online cctv nya. Harga nya juga sedikit lebih murah dibanding Al Falah. Begitu kemaren kita lihat kesana.. Beuuh... Hancur... Langsung ga niat nitipin bayi disana. Kalau anaknya udah diatas satu tahun mungkin bisa dipikir pikir lagi kalo ngga punya pilihan, tapi kalo bayi, udah langsung ngga deh.

To be fair harus nya diceritain dunk ya apa yang bikin kita ngga sreg. 
1. Tempat nya cuma terbagi kamar tidur 3, yang dibagi buat tidur todler cewe, todler cowo dan bayi. Setelah itu cuma ada satu ruang bermain luas yang semua anak disana. Pas kita lagi disana anak-anaknya rame, total 23 orang lagi sileweran maen dan para pengasuh nya duduk dipinggir dinding, nyender. Ada anak kecil lagi dibawah prosotan, dan anak yang lebih gede dari dia meluncur dari atas perosotan. Yang kecil kena dunk.. Yang kaget liat kejadian itu cuma kita. Para pengasuh nya masih duduk2 tak bergerak di dinding..! Si ibu yang lagi nerangin ke kita karna liat kita kaget langsung manggil nama, eyke pikir nama pengasuh eh taunya nama si anak gede trus bilang jangan begitu. Dari seberang ruangan..! Sementara pengasuhnya masih ga peduli.. Entah siapa yang harusnya megang anak itu. 
Terus bayi di bawah satu tahun cuma ada 2 orang yang dititipin disana. Tapi kamar bayinya punya banyak tempat tidur dilantai yang kayanya beberapa todler juga tidur disana. Yang paling bikin ga sreg adalah si bayi juga mainnya diruang luar. Dengan gaya pengasuh2 nya kaya gitu.. Wassalam aja dunk si bayi yang belum bisa merangkak itu bisa-bisa keinjek sama para todlers. Dikamar-kamar ga ada cctv nya pula.
Untuk pembagian ruangan dan besar ruangan plus attidude pengasuhnya.. Al Falah jauuuh lebih bagus dunk dibanding homeydaycare ini.

2. Pengasuh nya. Udah diceritain diatas dunk gimana reaksi para pengasuh
3. Ruang bermainnya curang cahaya, kliatannya jadi gelap aja.

Setelah liat homeydaycare, akhirnya (terpaksa) liat We Care Day yang di komplek perkantoran arkadia... Ya jauuuh dunk bedanya... Ruangannya lebih besar dan lengkap dan jmlah bayi dan todler nya cuma dibatasi masing-masing 10 orang. Tapi ya biasanya nyaris 2kali lipat juga... Selain itu untuk keluar masuk komplek perkantoran ini ribet kalau ngga pake mobil, dan juga lumayan jauh dari rumah.

Akhirnya si bayi sempat di titip di We Care Daycare selama 4 hari.. dan sekarang akhirnya pake pengasuh dirumah.

Friday, September 23, 2016

New Year 2015 trip Part 8: The rest of the trip

Udah mau dua tahun booo... belom beres juga nulis soal trip ini... Kalau merujuk rencana awal disini, masih panjaaang dunk perjalanannya... Masih bakal ada part-part selanjutnya. Niat awalnya mau bikin cerita per hari.. ditiap part nya. Tapi apalah daya.. saya mulai bosan dan ingetan sudah tak sejelas dulu lagi.. *halah.
 Jadi ini sisa trip yang belum saya tulis...
1 Jan 2015    : Paris when everything almost closed : where did we go then? Grand Mosque
2 Jan 2015    : Arrived back in Wageningen
3 Jan 2015    : Amsterdam - shoes-light- maximus diner
4 Jan 2015    : Another city in the Netherlands (amsterdam and rotterdam) shopping!
5 Jan 2015    : amsterdam - lilystad - the jacket
6 Jan 2015    : He's leaving

Highlight dari sisa trip itu adalaaaah... Berantem dwoonk....
Sebenarnya berantemnya udah dimulai dari awal... adaaa aja yang bikin marahan. Malam sebelumnya gara-gara ngambil foto... Hari ini (maksudnya tanggal 1 Jan 2015) gara-gara ngga nemu tempat buat nitipin ransel yang kita gotong-gotong dan kebanyakan tempat tutup. Kayanya sie sering bermasalah nya ketika mau makan.. memutuskan mau makan apa aja pake terserah terserahan lama.. haha...

Biasanya di major stasiun kan ada tempat penitipan koper, tapi di tempat pertama, entah karna libur awal tahun atau karna kita bego aja dengan pintu auto nya, akhirnya kita pindah ke stasiun lainnya yang syukurnya adaaa...! Dan deket stasiun itu ada taman dan grand mosque. Jadilah hari itu jadinya jalan ke taman dan ke masjid di Paris.
Grand Mosque nya Paris
Setelah dari masjid itu, kita menemukan resto india yang buka di dekat sana (kebanyakan masih tutup habis new year parteeeh). Habis itu udah.. balik lagi ke stasiun ambil ransel, terus naik kereta ke tempat bus. Sepanjang malam dihabiskan untuk perjalanan kembali ke Belanda.

Kita naik bus Eurolines ke Belanda yang berhenti dulu di beberapa kota di Belanda, dan berniat turun di Utrecth biar lebih deket balik ke Kampung. Ketika bus itu berhendi di kota paling selatan Belanda, si supir menghitung penumpang dan tau harusnya ada seorang lagi yang turun disana. Dan dia ga mau ada free rider ke Amsterdam karena jaraknya lumayan dan kayanya harga tiketnya juga beda. Alhasil si Pak supir mo ngecek tiket penumpang yang tersisa satu persatu. Sementara tiket kite di ransel yang disimpan di bagasi bawah. Untung nya sebelum si supir sampe ke kita, duo mbak-mbak ceriwis di depan rebut ngebangunin saorang mas-mas pules dibelakang mereka yang ternyata turun di kota itu. Selesailah permasalahan dengan si mas-mas muka bantal dan tampang bingung buru-buru ngemasi barang nya dan turun.

Sesampainya di stasiun Utrecth, karena masih pagi buta, jadwal keretanya masih jarang. Atau jangan-jangan itu kereta pertama ke Wageningen. Akhirnya kami memutuskan sarapan dulu sambal nunggu kereta mo jalan di kedai pasta stasiun. Saya seperti biasa sarapan dengan kopi dan croissant.. tapi si calon suami dwooonk... subuh-subuh udah mesen pasta.. hahaha...

Ketika udah turun ke tempat kereta dan 2 menit lagi harusnya jalan, si kereta masih gelap dan pintunya ga bisa dibuka. Kita begong dunk.. eh taunya kereta yang mau jalan ada didepan.. Dan udah bunyi pluit nya.. Jadilah pagi itu lari-lari menuju kereta ku... kalo ga nunggu nyaris setengah jam lagi kereta berikutnya... fiuh...

Amsterdam at night
Hari-hari berikutnya cuma kita habiskan di Belanda untuk shopping..! Beliin titipan dan oleh-oleh buat keluarga dan teman dan tentu saja buat diri sendiri. Sempat jalan ke Amsterdam lagi dan Rotterdam. Ke Lilystad cuma buat ke FO nya ajah. Di Amsterdam ada light exhibition, jadi sempat lihat bentar.. jalannya lumayan bikin pegel. Sempat melipir bentar ke pinggiran Redlight district.
Salah satu light art nya




Monday, August 08, 2016

New Year Trip 2015 Part 7: Hop on Hop off bus

31 Dec was his birthday..! Yeay...!

Mengawali hari, kami menuju pusat kota dan berhenti untuk membeli sarapan di Paul. Iya Paul.. itu lho... toko jualan kue dan pastry yang biasanya di stasiun-stasiun kalo di Perancis, tapi kalo di Indonesia Paul itu restoran high end yang ada di mall gede, yang kalo masuk harus nunggu dulu dilayani dan antri meja kosong. Full service dan harga selangit dunk tentunya. Hari itu kami membeli pastry di stasiun yang dekat Galery Lafayet. Karena disana adalah salah satu tempat pemberhentian bus hop on hop off yang akan kami gunakan. Berhubung Paris kota besar yang tak bisa dikelilingi dengan berjalan kaki, dan waktu kami hanya sebentar dikota ini, kami memutuskan untuk menggunakan bus ini mengelilingi kota. Rencananya adalah mengitari kota mengikuti jalur bus ini sebelum kemudian memutuskan untuk mengeksplor titik yang kami mau.
Salah satu sudut kota Paris yang cantik
Baru saja di titik pertama kami muncul di permukaan setelah keluar dari metronya, saya sudah sibuk memotret sana sini mengabadikan tiap sudut kota ini. Tidak seperti di Brussel yang gedung tinggi nya penuh dengan detil ornament, di Paris gedung-gedung nya terkesan dull. Tapi ukurannya besar-besar, dan entah kenapa deretan bangunan tinggi dengan atap berjendela itu selalu membuat saya ingin mengabadikannya.

Tipikal arsitektur di Paris; besar, tinggi, dull, berjejer rapi

Diantara gedung tinggi ada lapangan public space
Karena tanggal 1 museum ini tutup, antrian hari ini sangat padat
Sungai Saine, Louvre di kanan dan Eiffel terlihat kecil di kiri
Dari Galery Lafayette bus hop on hop of melewati Louvre museum dan menyusuri Seine river menuju ke Eiffel tower. Kami bergeming di bus, karena memang berencana untuk mengambil satu putaran penuh terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk memasuki tempat-tempat wisata. Apalagi kami berencana masuk louvre keesokan harinya, bukan hari ini.
Saine and Notre Dame
Notre Dame Catedral 
Clear view of Notre Dame
River, big dull building and Notre Dame twin tower

Seperti yang saya bilang... Saya suka sekali memotret bangunan di kota ini. Bangunan biasa yang sama sekali tidak memiliki nilai sejarah atau cerita touristic. Bangunan yang membuat saya menyukai Paris.
Random corner of Paris
Random corner of Paris
One of famous building (that I forgot what :D)
Queuing to enter a museum 
the obelisk
Di Cham Elyse sedang ada Chrismast Market disepanjang jalan dengan jualan dari sayur dan buah segar sampai mainan. Kami hanya mengamati dan mengabadikan dari bus pemandangan ini tanpa berniat turut sedikitpun. Pada saat ini belum terjadi penembakan di Paris, tetapi sudah banyak polisi patroli membawa senjata laras panjang di daerah-daerah pusat wisata

Bangunan para penjual di Christmas Market yang berjejer rapi


No, I didn't get any ring from this store :p
Gara-gara seorang teman kampus saya -yang tau bahwa kita bakal jalan di Paris- sibuk berfantasi bahwa saya akan mendapatkan cincin dari tiffany, akhirnya saya pun jadi sibuk menfoto took ini untuk dia :p. Dan tentu saja saya tidak membeli / dibelikan apapun dari toko ini. Terlalu mahal bo...

Des Invalides dari jauh
The City Icon

Louvre dari seberang Seine
Sungai Seine yang membelah kota Paris
Boat tour di Paris
Jembatan yang dipenuhi gembok cinta. Tahun 2015 semuanya dipindah dan konstruksi dinding jembatan diganti sehingga tidak memungkinkan lagi untuk menggantung gembok
Kumpulan gembok yang memberati jembatan
Ours (ikut merusak jembatan -.- )
Colorful Meringues
Gereja di daerah Sorbonne
Malam tahun baru di




Tuesday, August 02, 2016

New Year Trip 2015 Part 6: Paris...here we come..!

Hari itu tanggal 30 December 2015. Saya sudah lupa apa yang kami lakukan sebelum naik ke bus menuju Paris. Saya hanya ingat kami sedikit lebih lama menunggu bus nya yang entah mana, beberapa orang dari group bus kami telah menunggu sambil menahan dingin. Sayangnya saya sama sekali tidak ingat perjalanan di bus, barangkali hanya saya habiskan dengan tidur. Sesampainya di Paris kami langsung menuku hostel menggunakan metro. Karena sebelumnya telah pernah menggunakan Euroline dan Metro nya, saya sedikitnya sudah punya gambaran.

Sayangnya saya lupa di distrik mana kami menginap, tapi penginapannya dekat dengan stasiun metro, dekat dengan beberapa tempat makan. Hari ini kami banyak menghabiskan waktu berjalan kaki untuk mencari tempat makan yang halal tak jauh dari penginapan. Tetapi karena salah lokasi dan ketika ditemukan pun ternyata tempat itu baru akan buka beberapa jam kemudian, akhirnya kami balik dan makan dekat penginapan. Petualangan hari ini di akhiri karena cape habis berkendara dan cape habis jalan lumayan jauh mencari resto yang halal tadi.

Edit:
Sepertinya hari ini kami sempat mengunjungi Montmarte, sebuah katedral di daerah yang tinggi. Tempat ini touristic sekali, disepanjang jalan kecil menuju kesini banyak sekali toko souvenir murah.
Orang-orangnya sibuk melihat seorang street performer

Tuesday, July 26, 2016

New Year 2015 Trip Part 5: Brussel -Walking aroung the city and the museum

Jika berkunjung ke Brussel, kota utamanya Belgia, tentu icon pertama yang harus dikunjungi adalah Meneken Piss nya. Benarkan? Ini sudah kali kedua saya melihatnya dan tetap melihat pojok itu sangat ramai pengunjung, mengagumi patung anak kecil pipis itu. Patung ini sangat significant bukan hanya karna si patung nya, tapi karna system pipa air nya yang pada jaman dahulu kala belum pernah ada,

tentunya must visited place yang pertama adalah patung anak kecil pipis yang mini itu (ayo cari dimana patung nya..!)

ini lhoooo....

Oya, tentu saja, sekali lagi kami memulai hari dengan mampir mebeli minuman panas dan -karna sedang di Belgia- waffle tentunya. Karena Brussel cukup besar kotanya, kita tidak cuma main di wilayah old town nya, tapi sempat melipir ke daerah pertokoan modern yang memiliki high end brand berjejeran sepanjang jalan. Setalah itu kami ke daerah istananya yang sumpe gede banged dan masuk ke salah satu museum yang masih buka disebelah Istana. Kebanyakan museum di Brussel tutup di hari Senin. Tak ada tempat baru yang saya kunjungi kali ini, semuanya telah pernah saya lihat di trip sebelumnya. Oh.. kecuali museum itu.

Yang masih saya ingat dari perjalanan hari ini adalah bunyi sirene polisi yang terdengar sangat aneh saat kami berjalan dari pertokoan ke arah Palace. Usaha mencari sepatu (yang dimulai dari Amsterdam) berlanjut hingga ke kota ini.

 
Di salah satu sudut kota Brussel

Mark Place, Brussel

Where to go?
Di depan Royal Palace

Museum next to the palace
Someone really loved the museum and someone bored

New Year 2015 trip Part 4: Gent the second time

Sebelumnya saya sudah pernah ke Gent bersama teman-teman "serumah" dan saya menyukai kota tua nya dan jarak nya pun cukup terjangkau dari Brussel. Sebenarnya saya ingin kembali ke Brugge, tapi mengingat jarak brugge lebih jauh, saya memutuskan untuk ke Gent saja kali ini. Ya.. semuanya keputusan saya, since my significant one, didn't really care where we go, that would be a new place to him, he didn't have a list of must visit places like I had. Jadi semuanya terserah saya :)

Kami berangkat pagi hari dan membeli tiket return di stasiun Brussel yang saya sudah lupa namanya :D. Sepertinya kami hanya perlu berjalan kaki dari penginapan ke stasiun ini. Membeli tiket return ke Gent yang kalau tidak salah 20 euro pp.

Sesampai nya di Gent, kami menggunakan tram menuju ke old town nya. Tipikal Eropa, begitu di old town, semua biasanya berjarak selemparan batu dan bisa dijelajahi satu hari dengan berjalan kaki. Setelah turun dari tram, saya langsung tertarik dengan tempat ngupi yang banyaaak pattisarie nya. Dan tentu saja udara yang dingin mendukung keputusan ini. Seharian kami habiskan berjalan mengikuti peta wisatanya (saya yang freak ingin mengunjungi semua, dia yang mengikuti apa maunya saya saja).
Hal pertama yang dilakukan begitu sampai... Coffee..!
Kami kemudian mengambil boat tour nya karena saya kedinginan dengan angina yang bertiup agak kencang. Boat tour kurang lebih 1 jam dan membayar 10euro. Kemudian kami ke kastil (yang saya lupa  namanya), menlewati Christmas Market, luch di salah satu gerai junk food yang antrinya super duper panjaaaang... Dan di daerah Gent ini mayoritas Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Belanda, sementara di Brussel kebanyakan menggunakan Bahasa Perancis.

Boat tour, pemandu nya menyampaikan keterangan dalam Bahasa Belanda, Perancis, Jerman, dan Inggris :)

Salah satu spot popular untuk berfoto (bahkan dicantumkan di dalam peta wisatanya)

Bangunan di kota Gent
From another angle

Manaken piss juga ada di Gent

View dari kaca boat

Clear blue sky but freezing

Yang disebelah kiri restoran pinggir sungai dan sebelah kanan hal pasar market hall

Kastil dilihat dari sungai
Gent dilihat dari atas kastil


Christmas Market
I just love this view